Wednesday, November 10, 2010

BEBERAPA PERBAHASAN HUKUM IBADAH KORBAN


Bulan Zulhijjah dan Hari Raya Eidul Adha adalah salah satu bulan dan hari yang penting kepada umat Islam kerana terdapat padanya satu ibadah yang telah disyariatkan oleh Allah s.w.t iaitu ibadah haji dan korban. Bagi mereka yang ingin melaksanakan korban maka di sini saya ingin berkongsi beberapa perbahasan hukum korban semoga ia dapat member manafaat kepada kita semua.

Pengenalan Ibadah Korban

Ibadah korban dalam bahasa Arab dipanggil sebagai Udhiyyah (أضحية). Ia adalah satu nama untuk binatang yang disembelih pada hari raya Eidul Adha. Di sisi syara’ ia bermaksud satu penyembelihan bianatang yang khusus dengan niat ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allah pada hari-hari yang khusus.

Kelebihan Ibadah KorbanImbang Penuh

Terdapat banyak hadis yang menyatakan kelebihan melakukan ibadah korban ini. Antaranya ialah hadis yang berbunyi:

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا عَمِلَ ابْنُ آدَمَ يَوْمَ النَّحْرِ عَمَلًا أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ مِنْ هِرَاقَةِ دَمٍ وَإِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَظْلَافِهَا وَأَشْعَارِهَا وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنْ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الْأَرْضِ فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا

Yang bermaksud:

“Daripada Aisyah R.A sesungguhnya Nabi s.a.w bersabda: Tidaklah seorang anak Adam melakukan amalan pada hari Raya yang lebih disukai oleh Allah s.w.t daripada menumpahkan darah (melakukan korban) kerana sesungguhnya ia akan datang pada hari Qiamat dengan tanduk-tanduknya dan kaki-kakinya serta bulu-bulunya dan sesungguhnya darah tersebut akan berada satu tempat di sisi Allah (diterima olehNya) sebelum ia mencecah bumi maka jadikanlah dirimu suka akannya (korban)”

(Riwayat Al-Hakim, Ibn Majah dan At-Tirmizi dengan kata beliau: Ini hadis Hasan Gharib-lihat Nailul Authar 5/108)


Hikmah Ibadah Korban

1. Mensyukuri nikmat Allah yang amat banyak.
2. Menghargai nikmat diberi kehidupan oleh Allah dari tahun ke tahun.
3. Menghapuskan dosa-dosa.
4. Melakukan kebaikan kepada anggota keluarga dan masyarakat.

Hukum Ibadah Korban

Hukumnya adalah sunat muakkad (amat dituntut) secara kifayah (sunat kifayah) untuk setiap rumah atau keluarga yang ramai dengan maksud memadai hanya seorang ahli keluarga melaksanakannya manakala yang lainnya tidak dituntut untuk melakukan ibadah sunat ini. Sekiranya tidak maka ia adalah sunat ‘aini yang mana individu tersebut dituntut melakukannya sekali seumur hidup. Sekiranya ditinggalkan dalam keadaan dia berkemampuan maka hukumnya adalah makruh sebagaimana yang telah dinyatakan oleh Al-Imam Syafie (lihat Al-Iqna’ syarah Abi Syuja’)

Ibadah korban juga boleh menjadi wajib disebabkan seseorang itu bernazar untuk melakukan ibadah korban seperti juga ibadah-ibadah yang lain. Begitu juga sekiranya pemilik binatang ditanya untuk apakah binatang ini lalu dijawabnya, “Ini adalah untuk korban” maka berkata setengah ulama hukumnya itu sama dengan nazar juga maka haram ke atasnya memakan daging binatang tersebut dan susunya. Namun sekiranya hanya meniatkan bahawa binatang tersebut untuk korban tetapi tidak melafazkannya maka tidak menjadi wajib korban. Sekiranya seseorang itu berkata, “Ini adalah untuk korban InsyaAllah/ korban sunat” maka tidak menjadi wajib. Oleh itu maka mereka yang ada binatang dan pada mulanya ingin melakukan ibadah korban tetapi masih belum pasti maka hendaklah dia berhati-hati.

Syarat Ibadah Korban


1. Syarat Orang yang melakukan ibadah korban:
a. Islam
b. Merdeka (bukan hamba)
c. Mempunyai kemampuan dan belanja yang melebihi hajatnya dan keluarga yang ditanggungnya pada hari raya dan hari Tasyriq.

2. Syarat sah binatang korban:
a. Binatang ternakan iaitu:
- biri-biri yang masuk umur dua tahun atau yang sudah bersalin gigi walaupun belum genap setahun.
- Kambing atau lembu atau kerbau yang cukup umur dua tahun dan masuk pada tahun ketiga.
- Unta yang cukup umur lima tahun dan masuk pada tahun keenam.
- Binatang paling utama mengikut turutan adalah unta, lembu atau kerbau kemudian kambing atau biri-biri. Yang paling afdal untuk dikorbankan ialah binatang yang paling sihat dan banyak dagingnya.

b. Binatang ternakan seperti unta, lembu dan kerbau setiap ekor boleh dibuat tujuh bahagian walaupun untuk tujuan lain-lain seperti akikah, korban dan sebagainya manakala selainnya hanya dikira satu bahagian untuk seekor.

c. Selamat daripada cela yang mencacatkan dan mengurangkan dagingnya seperti buta sebelah matanya, sakit, tempang atau patah kakinya,kurus atau gila. Namun sekiranya hanya patah giginya, kudung ekornya sejak asal atau patah tanduk dan terbelah telinganya maka tidak mengapa tetapi makruh sahaja.

3. Waktu sah melakukan korban ialah bermula setelah berlalunya dua rakaat sunat hari raya dan dua khutbah yang ringkas selepas naik matahari pada pagi hari raya itu. Disunatkan melambatkan sembelihan selepas solat dan harus sembelih sebelum solat. Waktu tersebut kekal sehingga terbenam matahari akhir hari tasyriq (13 zulhijjah). Sembelihan sah tidak kira malam atau siang tetapi makruh pada waktu malam.

Perkara yang disunatkan dalam ibadah korban

Perkara yang disebutkan di bawah hampir menjadi kesepakatan semua fuqaha’. Perkara-perkara tersebut adalah seperti:

1. Mengikat binatang korban (tidak melepaskannya merata-rata) untuk menzahirkan kesediaan tuannya untuk melakukan korban dan syiar agama Islam.
2. Menggantung sesuatu pada tengkuk binatang tersebut atau membuat tanda agar diketahui bahawa ia untuk dikorbankan.
3. Tidak memerah susunya, mengambil bulunya atau menggunakannya seperti menunggangnya.
4. Menariknya ketempat korban dengan cermat dan baik tanpa berkasar seperti menendangnya atau memukulnya.
5. Menyembelih sendiri binatang korban sekiranya ia mampu kerana mengikut sunnah Rasulullah s.a.w yang menyembelih sendiri lebih 60 ekor binatang korban dengan tangan baginda yang mulia sebagaimana hadis riwayat Imam Ahmad (lihat Nailul Authar 5/505).
6. Menyembelih dengan menghadap qiblat, membaca bismillah, selawat, bertakbir serta berdoa supaya diterima.
7. Orang yang melakukan korban hadir ke tempat sembelihan dan melihat sendiri binatang tersebut semasa disembelih.
8. Disunatkan berdoa seperti doa:

وجهت وجهي للذي فطر السموات والأرض حنيفا وما أنا من المشركين إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين لا شريك له وبذلك أمرت وأنا أول المسلمين اللهم منك ولك

Kemudian dia berkata:

بسم الله, والله أكبر, اللهم تقبل مني

9. Tidak memotong kuku dan rambut setelah masuk bulan Zulhijjah kerana hadis yang berbunyi:

من أراد أن يضحي فدخل العشر فلا يأخذ من شعره ولا من أظفاره شيئاً حتى يضحي

Ertinya : Barangsiapa yang ingin menyembelih ( berkurban ), dan telah masuk sepuluh awal Zulhijjah), maka janganlah dia memotong apa-apa rambut atau kukunya sehinggalah sampai korban dilaksanakan" ( Muslim, 3/39 )

Hal-hal lain berkaitan individu yang melakukan korban

1. Memadai niat korban pada ketika sembelih (bagi orang yang hadir ke tempat sembelih) atau sebelumnya ketika mana telah ditentukan binatang yang hendak disembelih. Tidaklah wajib niat pada ketika sembelih sahaja.
2. Memadai juga niat korban dan sembelihan diwakilkan kepada orang lain. Niat korban boleh dibuat ketika mewakilkannya manakala wakil hanya sembelih sahaja.
3. Tidak sah niat selepas sembelihan berlaku.
4. Niat adalah seperti berikut: Aku jadikannya (binatang ini) sebagi korbanku kerana Allah s.w.t.
5. Sah juga ia menyerahkan (wakilkan) niat kepada orang lain yang muslim lagi mumayyiz.
6. Dibenarkan melantik seorang pengurus untuk membeli binatang korban, meniatkan untuknya, menyembelih, membahagikan daging dan segala urusan yang berkaitan.
7. Tidak harus korban untuk orang lain tanpa izinnya dan tidak harus korban untuk si mati tanpa ada wasiat darinya. Namun para ulama mazhab Hanafi dan Maliki membenarkannya dan pahala tersebut adalah kepada si mati tetapi haram di sisi Hanafi memakan daging korban itu.

Hukum berkaitan daging korban

1. Korban yang sunat adalah disunatkan untuk dimakan tidak melebihi satu pertiga untuk mendapat keberkatan darinya manakala yang wajib pula wajib disedekahkan kesemuanya dan haram dimakan.
2. Mengikut pendapat yang paling kuat (Al-asoh) di sisi mazhab Syafie daging korban adalah wajib disedekahkan walaupun sedikit kepada faqir miskin sekalipun seorang sahaja. Paling baik disedekahkan semuanya dan dimakan sedikit sahaja oleh tuan empunya korban.
3. Mazhab Hanafi dan Hanbali dan pandangan muktamad dalam mazhab syafie pula berpandangan sunat membahagikan daging korban kepada 3 bahagian. Satu bahagian dimakan sendiri, satu bahagian lagi disedekahkan kepada fakir miskin dan satu bahagian terakhir dihadiahkan kepada mereka yang berada atau kaya.
4. Haram menjual kulit binatang korban, daging, anggotanya, kepalanya dan lain-lain samada korban wajib atau sunat.
5. Tidak harus memberikan tukang sembelih kulit atau daging korban sebagai UPAH kepadanya namun sekiranya disedekahkan kepadanya atas dasar orang miskin atau berhajat maka dibenarkan.
6. Haram memindahkan daging korban yang dikorbankan di sebuah negeri ke negeri yang lain.
7. Dibenarkan untuk menyimpan daging-daging kurban walaupun melebihi 3 (tiga) hari berdasarkan hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Muslim.
8. Ulama berbeza pendapat dalam hal memberi sedekah daging korban kepada orang kafir, sebahagian mazhab mengatakannya haram, ada yang mengatakannya makruh dan Mazhab Hanbali, Hanafi mengatakannya sebagai harus kerana ia bukannya sedeqah wajib. Sekiranya korban wajib maka ia adalah haram di sisi mereka. Namun tiada khilaf, mendahulukan umat Islam adalah lebih utama dalam hal ini.

Wallahu ‘Aalam

Rujukan:
1. Fiqhul Islami Wa Adillatuhu
2. Kasyful Litham ‘An Masalatil Anaam-jawi
3. Sabilul Muhtadi-jawi
4. Hasyiah Al-Baijuri
5. Al-Iqna’ Fi Halli Alfaz Abi Syuja’
6. Web www.zaharuddin.net

















6 comments:

  1. Assalamualaikum syeikh kabir.. nok penjelasan sikit ni pada ayat "Disunatkan melambatkan sembelihan selepas solat dan harus sembelih sebelum solat." adakah maksud sebelum solat tu, solat hari raya? adakah dikira sebagai korban juga?syukran..

    ReplyDelete
  2. itu adalah ringkasan daripada ibarat kitab kasyful litham. Waktu yang sah ialah setelah terbit matahari dan berlalunya KADAR WAKTU solat sunat hari raya dan 2 khutbah yang ringkas. Waktu afdal sembelih setelah masuknya waktu dhuha. Jadi sekiranya seseorang itu menyembelih setelah bermula waktu sah tadi kemudian barulah dia sendiri mengerjakan solat sunat hari raya maka tidak mengapa. Kalau terbit matahari pukul 7.00 pagi cthnya kemudian ditambah anggaran kadar solat dan khutbah selepas terbit matahari selama 30 minit jadi pukul 7.30 pagi, maka dibolehkan dia menyembelih walaupun solat pada hakikatnya belum lagi dilaksanakan kerana waktu solat sunat hari raya bermula terbit matahari hingga masuk waktu zohor. Jadi tidak diwajibkan sembelihan itu betul-betul selepas orang solat. Kalau begitu maka kalau ditempat solat lewat maka lewatlah sembelih. Jadi ukuran waktu itu jadi penentu walaupun solat pada hakikatnya belum dikerjakan cuma kadar waktu solat dan khutbahnya selepas matahari terbit dikira untuk tentukan bermulanya waktu sah sembelih. Maka kalau seseorang itu mahu sembelih setelah masuk waktu dhuha contohnya kemudian barulah solat hari raya maka tidak mengapa..begitu lebih kurang penjelasannya..

    ReplyDelete
  3. Ala kulli hal..yang paling afdhal ialah melakukan sembelihan setelah masuk waktu dhuha dan selepas mengerjakan solat hari raya. Disunatkan menyegerakan solat hari raya Aidul Adha setelah terbit matahari.

    ReplyDelete
  4. salam us mohon penjelasan berkenaan pkra ni :

    "
    6. Haram memindahkan daging korban yang dikorbankan di sebuah negeri ke negeri yang lain."

    shukran :-)

    ReplyDelete
  5. salam us.. mohon penjelasan blh tak daging korban digunakn utk bt kenduri kahwin?

    ReplyDelete
  6. Dalam mazhab syafie daging korban yang disembelih di satu-satu negeri hendaklah dibahagikan di negeri tersebut bukan ke negeri lain macam zakat.Dibenarkan makan daging korban yang sunat walaupun utk buat kenduri dengan syarat bahagian fakir miskin telah diberikan.

    ReplyDelete